Ini sebuah kisah nyata yang terjadi di Riyadh. Tapi sang pelaku berharap kisahnya dapat disebarkan agar dapat memberikan manfaat kepada siapa pun…

Dahulu aku adalah seorang remaja putri yang nakal. Aku mengecat rambutku dengan warna-warni setiap waktu dengan mengikuti mode yang sedang trend. Aku juga mengenakan pewarna kuku yang nyaris tidak pernah kuhapus kecuali untuk mengubah warnanya. Abayaku (jubah wanita di Saudi-penj) hanya kuletakkan di atas pundakku agar dapat menarik perhatian para pemuda. Aku sengaja ke pasar dengan memakai wewangian dan perhiasan yang menarik. Iblis benar-benar telah menggodaku untuk melakukan semua dosa, yang kecil maupun yang besar. Lebih dari itu semua, aku tidak pernah sujud kepada Allah sekalipun. Aku bahkan tidak tahu bagaimana mengerjakan shalat…

Yang lebih mengherankan adalah karena aku adalah seorang guru dan pendidik generasi. Guru yang selalu dipandang dengan penuh penghormatan. Aku mengajar di salah satu sekolah yang terletak jauh dari kota Riyadh. Aku selalu meninggalkan rumahku setelah shalat subuh, dan tidak kembali kecuali setelah shalat ashar. Yang penting, waktu itu kami adalah sekelompok guru perempuan.

Di antara mereka, akulah satu-satunya yang belum menikah. Di antara mereka ada yang baru saja menikah. Ada yang tengah mengandung. Ada pula yang sedang menjalani cuti melahirkannya. Aku pula satu-satunya di antara mereka yang telah mencabut rasa malunya. Aku biasa ngobrol dan bercanda dengan sopir seperti ketika aku berbicara dengan salah satu kerabatku.

Hari demi hari berlalu, dan aku masih dalam kelalaian dan kesesatanku. Pada suatu pagi, aku bangun terlambat. Aku segera keluar dan mengendarai mobil yang biasa kami tumpangi.

Ketika aku naik ke mobil dan memperhatikan, ternyata di kursi belakang tidak ada orang lain selain aku sendiri. Aku menanyakan itu kepada sopir, lalu ia menjawab: “Fulanah sakit, yang ini melahirkan, dan…dan…”

Mendengar itu, di dalam hatiku aku mengatakan: “Baiklah, karena perjalanannya jauh, maka aku akan tidur hingga nanti kami tiba di tujuan.” Aku pun tidur di mobil dan tidak terbangun kecuali saat mobil itu berada di sebuah jalan yang rusak. Aku terbangun penuh ketakutan. Aku membuka penutup jendela…

“Jalan apa ini?! Apa yang telah terjadi?? Pak Sopir, ke mana engkau membawaku?!”

Dengan penuh kesetanan ia menjawab: “Sekarang engkau akan mengetahuinya!!”

Aku memperhatikannya dan aku pun tahu rencana busuknya…Maka dengan penuh ketakutan, aku pun mengatakan: “Pak Sopir! Apakah engkau tidak takut pada Allah?! Apakah engkau tahu apa hukuman atas perbuatan yang akan engkau lakukan itu?!” Dan entah ucapan apa lagi yang kukatakan untuk menghalanginya melakukan niatnya. Yang pasti, aku tahu bahwa pasti aku akan binasa.

Dengan penuh percaya dirinya pula si sopir itu mengatakan: “Engkau sendiri, apakah engkau tidak takut pada Allah; engkau tertawa-tawa dan bercanda denganku?? Apakah engkau tidak tahu kalau engkau telah menggodaku?? Dan aku tidak akan melepaskanmu hingga aku melakukan apa yang kuinginkan!”

Aku pun menangis. Aku mencoba berteriak, tapi tempat ini begitu jauh. Tidak ada seorang pun selain aku dan sopir terlaknat itu. Ini adalah sebuah padang pasir…menakutkan. Aku memelas dan lelah menangis. Hingga dengan penuh keputusasaan dan menyerah, aku mengatakan: “Kalau begitu, biarkanlah aku mengerjakan shalat 2 rakaat, siapa tahu Allah sudi mengasihaniku…”

Ia pun setuju memenuhi permintaanku. Aku pun turun dari mobil seperti orang yang akan diseret menuju hukuman mati. Aku pun shalat, dan untuk pertama kalinya aku mengerjakan shalat dalam hidupku. Aku shalat dengan penuh rasa takut dan pengharapan. Air mata memenuhi tempatku bersujud. Aku memelas kepada Allah agar mengasihiku dan menerima taubatku. Suara tangisku memecah keheningan tempat itu. Dengan cepat kematian terasa begitu dekat. Aku pun menyelesaikan shalatku.

Menurut kalian, apa yang terjadi?

Sebuah kejutan terjadi…Apa yang kulihat itu?!!

Aku melihat mobil saudara laki-lakiku datang! Benar sekali, itu saudara laki-lakiku dan jelas sekali ia sengaja mendatangi tempat ini!

Aku tidak lagi sempat berpikir bagaimana ia bisa mengetahui tempatku ini. Tapi aku benar-benar gembira dan mulai meloncat-loncat memanggilnya. Sopir itu memarahiku, tapi aku tidak memedulikannya…

Yang kulihat adalah saudaraku yang tinggal di Syarqiyyah dan saudaraku yang lain adalah yang tinggal bersama kami. Salah seorang dari mereka pun turun dan memukul sopir itu dengan sebuah kayu yang keras, lalu berkata: “Naiklah bersama Ahmad di mobil! Aku akan menaruh sopir ini di dalam mobilnya sendiri di pinggir jalan…”

Aku pun segera naik ke mobil bersama Ahmad. Kebingungan menyelimutiku dan aku bertanya padanya: “Bagaimana kalian bisa mengetahui tempatku? Bagaimana engkau bisa datang jauh-jauh dari Syarqiyyah? Lalu kapan?”

“Nanti di rumah, engkau akan mengetahui semuanya,” jawabnya.

Muhammad pun bergabung bersama kami, dan kami pun kembali ke Riyadh. Sementara aku masih tidak percaya dengan apa yang terjadi.

Ketika kami tiba di rumah, saudara-saudaraku itu mengatakan: “Pergilah menemui ibu dan sampaikan padanya apa yang terjadi. Kami akan kembali sebentar lagi!”

Aku pun turun dengan cepat, dan dengan perasaan gembira aku ingin segera menyampaikan kejadian itu pada ibuku.

Aku masuk menemuinya di dapur. Segera aku memeluknya sambil menangis. Aku ceritakan kisahku padanya. Lalu dengan penuh rasa kaget, ibu berkata: “Tapi Ahmad memang masih di Syarqiyyah! Sedang Muhammad masih tidur di kamarnya!”

Kami pun pergi ke kamar Muhammad, dan ternyata memang ia masih tidur. Aku membangunkannya seperti orang gila dan bertanya: apa yang telah terjadi? Namun ia bersumpah atas nama Allah bahwa ia tidak pernah keluar dari kamarnya dan tidak tahu peristiwa yang aku alami!!

Aku segera pergi ke tempat telepon lalu mengangkatnya –aku benar-benar hampir gila-. Aku menelepon Ahmad, tapi ia mengatakan: “Aku sekarang sedang di tempat kerjaku…”

Setelah itu semua, aku menangis tersedu-sedu. Aku akhirnya sadar bahwa semua yang kualami adalah ada 2 malaikat yang diutus oleh Tuhanku untuk menyelamatkan aku dari tindakan keji itu. Aku memuji Allah atas itu semua. Dan itulah yang menjadi sebab aku mendapatkan hidayah. Segala puji hanya untuk Allah.

 

***

Alih bahasa:
Muhammad Ihsan Zainuddin
Pembina http://KuliahIslamOnline.com
Sumber:  al-Mausu’ah al-Kubra li al-Qashash al-Mu’atstsirah li al-Fatayat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.