بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهَا أَخْبَرَتْنَا أَنَّهَا سَأَلَتْ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الطَّاعُونِ فَأَخْبَرَهَا نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ كَانَ عَذَابًا يَبْعَثُهُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ فَجَعَلَهُ اللَّهُ رَحْمَةً لِلْمُؤْمِنِينَ فَلَيْسَ مِنْ عَبْدٍ يَقَعُ الطَّاعُونُ فَيَمْكُثُ فِي بَلَدِهِ صَابِرًا يَعْلَمُ أَنَّهُ لَنْ يُصِيبَهُ إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَهُ إِلَّا كَانَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ الشَّهِيدِ

Dari Aisyah Radhiyallahu anha, sesungguhnya ia bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam tentang tha’un? Maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam menceritakan kepadanya :“Sesungguhnya tha’un itu siksaan yang Allah Subhanahu wata’ala kirimkan kepada yang ia kehendaki. Kemudian Allah Subhanahu wata’ala menjadikannya sebagai rahmat bagi orang-orang yang beriman. Tidak ada seorangpun hamba yang terkena tha’un, lalu ia tetap tinggal di negerinya sambil bersabar, dan dia yakin bahwa tidak akan menimpa kepadanya kecuali yang telah Allah tuliskan baginya, maka ia akan mendapatkan ganjaran mati syahid“. (Imam Bukhari, dalam Kitab Al-Thib, Bab Ajri-sh-Shabir Fi-th-Tha’un, hadits No 5293, Imam Baihaqi(3/376), Imam Ahmad(6/64,145,252)).

 

Sebab Penyakit tha’un diturunkan oleh Allah Subhanahu wata’ala karena didalam suatu kampung terjadi kemaksiatan dan banyak pelanggaran, dalam hadist Shahabat Ibnu Umar bin Al-Khatthab Radhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam menghadap ke arah kami dan bersabda:

يا معشر المهاجرين خصال خمس إِذَا ابْتُلِيتُمْ بِهِنَّ وَأَعُوذُ بِاللَّهِ أَنْ تُدْرِكُوهُنَّ : لَمْ تَظْهَرْ الْفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوا بِهَا إِلَّا فَشَا فِيهِمْ الطَّاعُونُ وَالْأَوْجَاعُ الَّتِي لَمْ تَكُنْ مَضَتْ فِي أَسْلَافِهِمْ الَّذِينَ مَضَوْا. َلَمْ يَنْقُصُوا الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ إِلَّا أُخِذُوا بِالسِّنِينَ وَشِدَّةِ الْمَئُونَةِ وَجَوْرِ السُّلْطَانِ عَلَيْهِمْ .وَلَمْ يَمْنَعُوا زَكَاةَ أَمْوَالِهِمْ إِلَّا مُنِعُوا الْقَطْرَ مِنْ السَّمَاءِ وَلَوْلَا الْبَهَائِمُ لَمْ يُمْطَرُوا .وَلَمْ يَنْقُضُوا عَهْدَ اللَّهِ وَعَهْدَ رَسُولِهِ إِلَّا سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ عَدُوًّا مِنْ غَيْرِهِمْ فَأَخَذُوا بَعْضَ مَا فِي أَيْدِيهِمْ .وَمَا لَمْ تَحْكُمْ أَئِمَّتُهُمْ بِكِتَابِ اللَّهِ وَيَتَخَيَّرُوا مِمَّا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَّا جَعَلَ اللَّهُ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ”.

Wahai sekalian kaum Muhajirin, ada lima hal yang jika kalian terjatuh ke dalamnya –dan aku berlindung kepada Allah supaya kalian tidak menjumpainya- (1)Tidaklah nampak zina di suatu kaum, sehingga dilakukan secara terang-terangan kecuali akan tersebar di tengah-tengah mereka tha’un (wabah) dan penyakit-penyakit yang tidak pernah menjangkiti generasi sebelumnya, (2)Tidaklah mereka mengurangi takaran dan timbangan kecuali akan ditimpa paceklik, susahnya penghidupan dan kezaliman penguasa atas mereka. (3) Tidaklah mereka menahan zakat (tidak membayarnya) kecuali hujan dari langit akan ditahan dari mereka (hujan tidak turun), dan sekiranya bukan karena hewan-hewan, niscaya manusia tidak akan diberi hujan. (4)Tidaklah mereka melanggar perjanjian mereka dengan Allah dan Rasul-Nya, kecuali Allah akan menjadikan musuh mereka (dari kalangan selain mereka; orang kafir) berkuasa atas mereka, lalu musuh tersebut mengambil sebagian apa yang mereka miliki(5) Dan selama pemimpin-pemimpin mereka (kaum muslimin) tidak berhukum dengan Kitabullah (Al-Qur’an) dan mengambil yang terbaik dari apa-apa yang diturunkan oleh Allah (Syariat Islam), melainkan Allah akan menjadikan permusuhan di antara mereka”. (HR.Ibnu Majah (2/1332 no 4019), Abu Nu’aim (8/333), al-Hakim (no. 8623) dan Dishahihkan oleh Syaikh al Albani dalam ash-Shahihah no. 106). 

Sebagai orang yang beriman kita diperintahkan memerangi kemungkaran seperti zina dan seterusnya jangan menganggap perbuatan tersebuat adalah perbuatan yang biasa – biasa saja karena ia bisa mendatangkan azab yang sangat pedih dari Allah Subhanahu wata’ala

Ada diantara manusia yang berusaha memudahkan kemungkaran tersebar dan menganggapnya sebagai hal yang biasa, ini adalah pergerakan yang terstruktur.

Para pezina menginginkan semua manusia berzina seperti dirinya olehnya mereka menyebarkan kebathilan dan Allah Subhanahu wata’ala telah mengancam perbuatan tersebut didalam Al-Qur’an:

إِنَّ الَّذِينَ يُحِبُّونَ أَنْ تَشِيعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِينَ آمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Sesungguhnya orang-orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang amat keji itu tersiar di kalangan orang-orang yang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan di akhirat. Dan Allah mengetahui, sedang, kamu tidak mengetahui“. (QS. An-Nur :19).

Sebagai orang – orang yang menginginkan kebaikan tidak boleh diam melainkan kita senantiasa mempersempit ruang kebathilan, kita saling menegur antara satu dengan yang lain dari kemungkaran, kebaikan ummat ini bukan kebaikan ketika memiliki harta yang banyak akan tetapi saling mengajak kepada kebaikan dan mencegah pada kemungkaran, Allah Subhanahu wata’ala berfirman:

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ ۚ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik“. (QS. Ali Imran :110).

Ketika Allah Subhanahu wata’ala menurunkan penyakit At tha’un yang merupakan azab justru orang – orang yang beriman merupakan rahmat baginya jika tertimpa musibah tersebut , Allah Subhanahu wata’ala sennatiasa menyuruh kita untuk berlindung dari azab sebagaimana dalam firmannya:

اتَّقُوا فِتْنَةً لاَ تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً وَاعْلَمُوا أَنَّ اللهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

“Peliharalah diri kalian dari siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kalian. Ketahuilah bahwa Allah amat keras siksaan-Nya”. (QS Al-Anfal: 25).

Dalam riwayat hadist yang lain dari Abdurrahman bin Auf Radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wsallam bersabda:

 إِذَا سَمِعْتُمْ بِهِ بِأَرْضٍ فَلَا تَقْدَمُوا عَلَيْهِ وَإِذَا وَقَعَ بِأَرْضٍ وَأَنْتُمْ بِهَا فَلَا تَخْرُجُوا فِرَارًا مِنْهُ فَرَجَعَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ مِنْ سَرْغَ وَعَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ أَنَّ عُمَرَ إِنَّمَا انْصَرَفَ بِالنَّاسِ مِنْ حَدِيثِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ

Apabila kamu mendengar wabah berjangkit di suatu negeri, maka janganlah kamu datangi negeri itu. Dan apabila wabah itu berjangkit di negeri tempat kamu berada, janganlah kamu keluar dari negeri itu karena hendak melarikan diri darinya“. (HR. Muslim)

 

Hal ini pernah terjadi dzaman Umar Radhiyallahu ‘anhu ketika beliau membawa beberapa orang sahabat ke suatu tempat yang ada dinegeri yaman ketika beliau hendak masuk tiba – tiba ada berita bahwa ditempat tersebut ada wabah penyakit maka Umar menahan pasukannya dan mengatakan:”Kita tidak jadi masuk ditempat ini”, Abu Ubaidah Ibn Jarrah berkata:”Wahai amirul mukminin apakah anda menghindari takdir Allah Subhanahu wata’ala.?,

Umar kemudian berkata:”Andaikan ini yang mengucapkannya adalah orang lain dan bukan engkau, kita menghindari takdir Allah menuju ke takdir Allah yang lain”,  Umar memberikan permisalan:”Andaikan seseorang memiliki hewan ternak kemudian dia membawa disuatu tempat dan ia mengetahui ditempat tersebut  beracun apakah ia akan membawa hewan ternaknya,  tentu tidak. Maka datanglah Abdurrahman bin Auf beliau berkata:”hal ini saya pernah mendengarkan hadist dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam”, Hadistnya telah kita sebutkan diatas.

Wallahu A’lam Bish Showaab



Oleh : Ustadz Harman Tajang, Lc., M.H.I Hafidzahullahu Ta’ala (Direktur Markaz Imam Malik)

@Rabu, 03 Rabiul Awal 1438 H

Fanspage : Harman Tajang

Kunjungi Media MIM:
Fans page: https://www.facebook.com/markaz.imam.malik.makassar/

Website : http://mim.or.id

Youtube : https://www.youtube.com/c/MimTvMakassar

Telegram : https://telegram.me/infokommim

Instagram : https://www.instagram.com/markaz_imam_malik/

ID LINE :  http://line.me/ti/p/%40nga7079p

Print Friendly, PDF & Email

TINGGALKAN KOMENTAR