Pertanyaan:

Apa hukum memakan kepiting? Apakah dia termasuk dalam hadits “Air laut suci airnya dan halal memakan bengkai hewan yang hidup di dalamnya.”

Jawaban:

Komisi riset dan fatwa Saudi Arabiah menjawab:

لَكُمْ مَتَاعًا وَطَعَامُهُ الْبَحْرِ صَيْدُ لَكُمْ أُحِلَّ { : تعالى الله لقول ؛ بحري حيوان لأنه ؛ الحل فيه الأصلالسرطان

}وَلِلسَّيَّارَةِ الآية ، ولقول النبي -صلى الله عليه وسلم -في البحر « :هو الطهور ماؤه الحل ميتته »، إلا

وبالله التوفيق ، وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم .

Kepiting hukum asalnya halal. Sebab dia merupakan kategori hewan laut. Allah azza wajalla berfirman:

“Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lezat bagimu, dan bagi orang-orang yang dalam perjalanan.” (QS. Al-Maidah: 96)

Juga sebagaimana sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tentang air laut: “Air laut suci dan halal memakan bangkai-bangkai hewan yang hidup di dalamnya.” (HR. Tirmidzi, Nasai, Abu Dawud, Ibnu Majah, Ahmad, Malik dan ad-Darimi) Kecuali ada ketetapan dari para peneliti tentang hal yang menunjukan keharamannya (karena berbahaya memakannya-pent)

Semoga Allah senantiasa memberi taufik, semoga shalawat dan salam senantiasa tercurah kepada Nabi Muhammad dan para sahabatnya.

Fatwa nomor: 8505

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.